Tak Diminati Masyarakat, Siswa Kelas 1 SDN Meddelan Lenteng Kosong

oleh
Tak Diminati Masyarakat, Siswa Kelas 1 SDN Meddelan Lenteng Kosong
banner 468x60

Pena Madura, Sumenep, 18 Juli 2022 – Akibat tak diminati masyarakat, tahun ini Sekolah Dasar Negeri (SDN) Meddelan, Desa Meddelan, Kecamatan Lenteng, Kabupaten Sumenep, Madura, Jawa Timur, tak ada murid baru.

Akibatnya, kelas satunya pada tahun pelajaran 2022-2023 ini kosong tidak ada siswanya. Sementara jumlah keseluruhan siswa di sekolah tersebut hanya 13 anak.

banner 336x280

Selain menjadi satu-satunya SD Negeri di Desa Meddelan, dulunya SD ini merupakan sekolah unggulan. Entah mengapa beberapa tahun terakhir minat masyarakat untuk menyekolahkan anaknya ke lembaga itu menurun.

Saat ini di sekolah tersebut kelas satu tanpa siswa. Kelas dua hanya satu siswa, kelas tiga juga satu siswa. Sementara kelas empat ada tiga siswa, kelas lima dihuni empat siswa dan kelas enam ada empat siswa.

Total keseluruhan seluruh siswa di SDN Meddelan pada tahun pelajaran 2022-2023 hanya terdapat 13 siswa. Padahal jika dibandingkan dengan jumlah penduduk desa, di Meddelan terdapat lebih dari 2.700 penduduk.

Tidak diminatinya SDN Meddelan salah satunya diduga karena kalah bersaing dengan Madrasah Ibtidaiyah (MI). Padahal di Desa Meddelan keberadaan MI hanya ada satu lembaga.

Kepala Sekolah SDN Meddelan, Sofiyati menerangkan, pihaknya sudah melakukan berbagai upaya untuk menjaring siswa. Namun belum bisa menumbuhkan minat para orang tua untuk menyekolahkan anaknya ke lembaganya.

“Saya di sini baru masuk sejak maret lalu. Dalam menghadapi tahun ajaran baru kami sudah bermusyawarah dengan para guru agar murid baru ramai pendaftar. Bahkan kami merencanakan program tahfizd,” katanya saat ditemui di SDN Meddelan. Senin (18/7/2022).

Bahkan, ia sudah mengumpulkan para wali murid menyosialisasikan program tahfidz tersebut. Selain itu Sofi mengaku juga sudah turun ke masyarakat termasuk kepala desa.

“Kami ke kepala desa sudah, sharing dengan pengawas juga sudah tapi hingga hari pertama masuk sekolah ternyata tidak ada siswa yang masuk SD ini,” tutur Sofi.

Ia melanjutkan, saat dirinya pertama masuk jumlah siswa sebanyak 19 orang. Namun kelas enam sudah lulus tahun lalu sebanyak 6 orang.

“Saya cuma kasihan sama guru yang sertifikasi. Karena kalau tidak siswanya ini bermasalah ke guru kelas dan guru mapel karena harus mencari jam di luar sekolah ini. Kondisi ini juga berpengaruh pada konsentrasi pekerjaan mereka” lanjutnya.

Sementara Kepala Desa Meddelan, Moh Haris menginginkan agar SDN Meddelan kembali diminati masyarakat. Namun ia mengaku usahanya hingga kini belum ada hasil dan anak-anak lebih memilih sekolah di MI dan SD luar desa.

“Dusun Meddelan itu banyak sekolah ke MI sementara Dusun Tonggal banyak ke SDN Daramista. Kami sudah menyarankan agar sekolah di SDN Meddelan tapi anaknya yang tidak mau,” terangnya.

Sebagai kepala desa Haris berharap agar ada ketegasan kebijakan zonasi dari Dinas Pendidikan Sumenep. Menurutnya jika itu dilakukan pasti akan berdampak pada jumlah siswa.

“Katanya kepala sekolah saat ke saya, zonasi belum diberlakukan. Jadi harapan desa mudah-mudahan ada kebijakan dari Dinas Pendidikan agar sekolah dipelosok seperti desa saya juga terisi,” terangnya.

Haris mengimbau kepada warga Desa Meddelan untuk menyekolahkan anaknya ke SDN Meddelan daripada sekolah di luar desa.

Menurutnya, dari sisi keamanan SDN Meddelan lokasinya lebih baik karena jauh dari jalan raya, tidak seperti SD lain. (Emha/Man).

banner 336x280

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *