oleh

Upah Tak Dibayar, Buruh PT Garam Demo

Pena Madura, Sumenep, 15 Juni 2021 – Akibat upah mereka tidak dibayar, Ratusan buruh PT Garam melakukan aksi demonstrasi. Mereka berdemo di depan Kantor Pegaraman I, Desa Karanganyar, Kecamatan Kalianget, Kabupaten Sumenep, Madura, Jawa Timur. Dalam aksinya mereka meminta pembayaran upah segera dibayar.

Misrawi, Perwakilan buruh PT Garam menuntut agar upah mereka segera dibayar. Selain itu, upah yang diberikan perusahaan terhadap buruh tani garam tidak sesuai dengan besaran upah yang dijanjikan.

Dijelaskan, upah yang biasanya diberikan seminggu sekali itu sebesar Rp. 458.000 tiap orang. Namun, nyatanya buruh mendapat upah dari keringatnya sebesar Rp. 267.000,.

“Upah itu dibayar 4 hari kerja, biasanya seminggu sekali. Tujuan kami meminta hak pembayaran full,” ungkap Misrawi

Misrawi melanjutkan, demonstrasi sudah kali kedua digelar karena sebelumnya buruh juga pernah dikecewakan perusahaan lantaran upahnya dibayar separuh.

“Kami akan mogok kerja selama belum ada kejelasan dari PT. Enggal,” tegasnya

Sementara itu, Humas PT Garam (Persero) Sumenep, Miftah menjelaskan pihaknya telah memproses administrasi atas pengajuan penagihan PT. Enggal Jaya Sentosa sebagai pihak ketiga.

“PT. Enggal Jaya Sentosa melakukan penagihan ke PT Garam untuk periode kegiatan buruh. Berkasnya baru masuk kemaren tanggal 15 Juni pukul 14.00 WIB. Sehingga kami butuh proses untuk pengecekan kelengkapan administrasi. Dan pukul 09.00 WIB sudah dilakukan pembayaran ke PT. Engga. Sekarang tinggal menunggu pembayaran PT. Enggal ke buruh.” paparnya

Ia menegaskan, selama keterlambatan tersebut pihaknya baru bisa melakukan pencairan manakala pihak ketiga yakni PT. Enggal Jaya Sentosa melakukan penagihan.

“Selama penagihan tidak dilakukan ke PT. Garam, kita tidak bisa melakukan pembayaran. Kalau ada penagihan baru kita bayar. Kejadian seperti ini siapa yang salah? Jadi yang menagih, kalau dia mengajukan penagihan ke PT. Garam tidak lambat maka kami memproses pembayaran tidak lambat.” dalihnya. (Emha/Man).

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

News Feed