oleh

RSUD Moh. Anwar Sumenep; Pelayanan Pasien Tetap Menjadi Prioritas Meski BPJS Belum Terbayar

Pena Madura, Sumenep 15 Oktober 2019 – Direktur Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Moh. Anwar jamin pelayanan terhadap pasien tetap menjadi perioritas utama meski tunggakan BPJS sejak bulan Februari 2019 belum terbayarkan.

Klain pembayaran BPJS RSUD Moh. Anwar Sumenep sejak bulan Februari hingga April 2019 kepada BPJS mencapai 11 Miliar lebih, dan sampai sekarang belum terbayarkan, sehingga Rumah sakit harus menalangi sendiri pembayaran obat-obatan.

“Bulan dua tiga empat sudah keluar jatuh temponya tapi uangnya belum keluar,” kata Dr. Erliyati, Direktur RSUD Moh. Anwar Sumenep, Selasa (15/10/2019).

Meski ada keterlambatan pembayaran dari BPJS, namun pihak rumah sakit memastikan hal itu tak akan mengganggu terhadap pelayanan Rumah Sakit kepada Pasien, pelayanan kepada pasien tetap menjadi prioritas utama.

“Kalau pelayanan kepada pasien tetap menjadi prioritas kita tidak boleh pasien tidak dilayani,” terangnya.

Namun, lanjut mantan kabid pelayanan Dimas kesehatan tersebut, harus menyiapkan dana talangan untuk pembayaran atau menebus obat-obat, bahkan pihaknya mengaku bisa meminjam kepada Bank yang ditunjuk pemerintah untuk meminjam uang dan pembayarannya nanti dilakukan BPJS.

Pembayaran obat-obatan yang harus ditanggung RSUD Moh. Anwar setiap bulan mencapai sekitar 2,2 miliar, sementara tagihan Klaim BPJS setiap bulan sekitar 3,5 Miliar. (Man/Emha)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

News Feed