oleh

Menhub: Pengoperasian Kapal RS Terapung untuk Layani Masyarakat di Kepulauan Terpencil Sumenep

Pena Madura, Sumenep 15 Agustus 2019 – Pengoperasian Kapal Rumah Sakit (RS) Terapung adalah untuk melayani masyarakat di kepulauan terpencil yang ada di peraian Sumenep dan sekitarnya. Demikian disampaikan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat melepas pengoperasian kapal RS Terapung KM Gandha Nusantara 1 dan 2 di Pelabuhan Kalianget Sumenep, Madura, Kamis (15/8).

“Apa yang dilakukan ini tentunya menjadi bagian dari visi dan misi Presiden yaitu untuk mewujudkan konektivitas. Artinya menghubungkan pulau-pulau di Indonesia termasuk Madura di dalamnya. Sehingga masyarakat di pulau-pulau terpencil itu merasakan kesejahteraan yang sama baiknya, pun begitu dengan layanan kesehatan,” jelas Menhub.

Turut hadir dalam acara tersebut Menteri Kesehatan Nilla F. Moeloek dan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa.

Pada kesempatan tersebut juga dilakukan penandatangan MoU dan perjanjian kerja sama antara Kemenhub, Kemenkes dan Pemerintah Jawa Timur.

Menhub mengatakan, ide kapal RS terapung ini sendiri adalah bagaimana sebuah kapal tidak hanya mempunyai fungsi transportasi, namun juga dapat berfungsi sebagai rumah sakit.

“Angkutan ini memang tidak bisa 24 jam, mereka biasanya jalan pagi dan sore hari bisa difungsikan. Jadi pagi-pagi mereka berjalan dua, tiga sampai empat jam. Siang hari dikala ombak tinggi, mereka berlabuh di pulau-pulau kecil itu. Dan di situ lah fungsi rumah sakit itu berjalan. Selama perjalanan itu, kita ada 30 penumpang yang ada di sana, paling tidak ada suatu interaksi antara dokter dan masyarakat. Terjadilah penyuluhan dan sebagai kapal rumah sakit kita mendapatkan bantuan dari para pihak, juga dilengkapi dengan kamar operasi,” urai Menhub.

Menhub mengungkapkan, kapal-kapal rede di Jawa Timur ini akan menjadi pilot project bagi daerah-daerah lainnya dimana difungsikan kapal rumah sakit yang juga punya fungsi transportasi.

Menhub menambahkan, dipilihnya Jawa Timur sebagai pilot project pengoperasian kapal RS Terapung, karena merupakan provinsi yang sangat kompeten.

“Setelah Jawa Timur kita akan ke Jawa Tengah. Kita pelajari kan nanti pasti ada plus minusnya, kalau ada kekurangan baru kita lengkapi apakah fasilitas, waktu, nahkoda, dokter dan sebagainya. Setelah ini kita ke Jawa Tengah dulu ya, baru nanti kita lihat berapa pulau yang lain,” tutur Menhub.

Lebih lanjut Menhub merasa sangat senang sekali dengan kolaborasi yang dilakukan ini karena menurutnya tidak mudah berkolaborasi dan berkoordinasi menjadikan sesuatu produk yang sangat berguna bagi masyarakat.

“Jadi ada fungsi-fungsi lain yang bermanfaat. Yang tadinya dokter itu adanya di kota Surabaya, kini sampai pulau-pulau terpencil dan menjadi keseharian mereka. Apabila ini menjadi keseharian mereka ada suatu konsen mereka tentang pendidikan. Dan bersamaan dengan itu juga kita menitipkan bagaimana fungsi-fungsi konektivitas ini bisa disampaikan kepada masyarakat jadi memang kolaborasi antar profesi ini bisa berjalan dengan baik,” ucap Menhub.

Menhub juga menyebutkan bahwa kapal RS terapung ini adalah hadiah bagi Madura dan Jatim dalam rangka Kemerdekaan Indonesia.

“Jadi kita hayati kemerdekaan kita, tidak saja Indonesia merdeka tapi kewajiban kita untuk melayani itu sampai dipelosok ujung, ditempat yang tidak mungkin dijangkau kita akan jangkau semuanya,” pungkasnya.Man/Emha

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.

News Feed